Wednesday, December 2, 2009

Janganlah kejam sangat (Siri 3)

B semakin tenang menerima setiap berita yang datang. Ketenangan yang tak dapat digambarkan dengan kata2. Tiada petanda yang diterimanya. Namun jelas, hatinya redha segala ketentuan.


"Dah tanya?" SMS dari A sekadar mencuitkan hatinya. Namun B tetap membulatkan tekad. Dia tidak akan mengambil tindakan yang terburu2. Isunya tidaklah rumit, cuma nampak kompleks pada pandangan mata oran lain. Dan sekali lagi, dia tetap tidak akan bertindak terburu-buru. Baginya, banyak yang perlu dia pertimbangkan. Bukan sekadar isu2 remeh, malah isu yang lebih besar dari itu.


Bagi B, Allah mengetahui apa yang terbaik untuknya. Dia bersedia untuk redha dan pasrah dengan segala ketentuan. Tanggungjawab yang menanti di depan mata semakin besar. Amanah untuk digalas semakin hebat. Dan tiada siapa yang tahu hatinya, melainkan pencipta-Nya.

No comments:

Post a Comment